Ghibah dan Buruk Sangka di Dalam Hati

Ghibah dan Buruk Sangka di Dalam Hati

September 1, 2018 0 By maya

Ghibah dan Buruk Sangka di Dalam Hati – Ghibah dan buruk sangka bisa diucapkan secara lisan, tetapi bisa juga disimpan di dalam hati. Kita bisa saja menggunjing orang lain di dalam hati. Kita bercakap-cakap dengan diri kita perihal kekurangan orang lain.

Ghibah dan buruk sangka ini jelas dilarang seperti tertera dalam keterangan Imam An-Nawawi berikut ini:
Artinya, “Ketahuilah, buruk sangka haram sebagaimana perkataan. Sebagaimana keharaman perkataanmu kepada orang lain terkait kekurangan seseorang, maka kau juga haram mengatakan kekurangan orang lain kepada dirimu sendiri dan buruk sangka terhadapnya. Allah berfirman, ‘Jauhilah banyak sangka.’ (Al-Hujurat ayat 2). Kami diriwayatkan dalam Shahih Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah SAW bersabda, ‘Jauhilah sangka karena sangkaan adalah perkataan paling dusta.’ Hadits yang maknanya serupa dengan ini cukup banyak. Yang dimaksud dengan sangkaan adalah pembenaran dan keputusan oleh hati atas keburukan orang lain,” (Lihat Imam An-Nawawi, Al-Adzkar, [Damaskus: Darul Mallah, 1971 M/1391 H], halaman 295).

Sementara angan-angan yang terlintas di benak kita terkait kekurangan orang lain tidak bisa ditolak. Ketidakberdayaan kita mengontrol angan-angan itu menjadi sebab atas ampunan Allah SWT.

Angan-angan buruk yang terlintas di benak kita harus segera dilenyapkan dengan cara mendustakannya. Hanya dengan cara demikian, Allah mengampuni bersitan buruk perihal orang lain sebagai keterangan berikut ini:
Artinya, “Adapun angan-angan yang lewat di benak seseorang dan bisikan di dalam hati bila tidak tetap atau tidak ditetapkan oleh yang bersangkutan maka itu dimaaf berdasarkan kesepakatan ulama. Pasalnya, lalu lalang angan-angan (khawatir) itu bukan pilihan kita. Tiada jalan untuk melepaskan diri. Ini yang dimaksud dalam sabda Rasulullah SAW, ‘Sungguh, Allah memaafkan umatku atas ucapan yang terbersit di dalam dirinya selagi tidak diutarakan atau diamalkan,’” (Lihat Imam An-Nawawi, Al-Adzkar, [Damaskus: Darul Mallah, 1971 M/1391 H], halaman 296).

Ulama menjelaskan bahwa angan-angan di dalam batin tidak selalu ghibah atau gunjingan atas kekurangan orang lain. angan-angan itu dapat berupa kemaksiatan apa saja yang terlintas dan terbersit di benak kita. Semua “pikiran” negatif itu mesti segera dilenyapkan dan diganti dengan pikiran positif. Wallahu a‘lam.

Sumber:nu.or.id